Bisnis Lokal  18 November 2020, 08:25

Jadi Pasar Menjanjikan untuk Ekonomi Digital, Ada 2.193 Start Up di Indonesia

Penulis : Ku Ka
Editor    : Ku Ka

 Jadi Pasar Menjanjikan untuk Ekonomi Digital, Ada 2.193 Start Up di Indonesia

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendorong digitalisasi ekonomi secara besar-besaran di kawasan ASEAN. Dalam sambutan ASEAN Bussiness and Investment Summit (ABIS) 2020, Jokowi melihat bahwa ASEAN tidak boleh sekadar menjadi pasar ekonomi digital, namun juga berperan sebagai pemain utama. 
 

"Ekonomi digital harus membantu UMKM kawasan ASEAN untuk masuk dalam rantai pasok global. UMKM adalah tulang punggung ekonomi ASEAN. Karena UMKM mewakili 89-99 persen dari seluruh perusahaan di ASEAN," kata Jokowi, Sabtu (14/11) kemarin. Jokowi menyebut, percepatan transformasi digital UMKM akan mendorong bangkitnya roda perekonomian kawasan. Apalagi ekonomi negara-negara ASEAN memang sempat terpuruk akibat pandemi Covid-19. 
 

Menurutnya, pemerintah masing-masing negara ASEAN harus punya andil yang lebih besar dalam mendorong transformasi digital. Hal ini, katanya, penting untuk menjadikan ASEAN kawasan digital friendly. "Indonesia sendiri memiliki ekosistem digital yang menjanjikan. Indonesia punya 2.193 start-up pada 2019, kelima terbesar di dunia. Indonesia juga memiliki 1 decacorn dan 4 unicorn," kata Jokowi. 


Menurutnya, ekosistem digital yang sudah dibangun Indonesia menjadi modal besar dalam memajukan digitalisasi ekonomi di ASEAN. "Sejak tahun 2018 Indonesia mengembangkan peta jalan making Indonesia 4.0. Kami membangun industri manufaktur dan pengembangan pusat informasi. Kami memberikan insentif fiskal berupa super tax deduction bagi industri yang berinvestasi di R&D," katanya.


Per Juni 2020, dilaporkan terdapat 441 juta orang atau sekitar 65 persen populasi di ASEAN adalah pengguna internet. Artinya, mereka sudah terakses dengan digitalisasi ekonomi. Ketergantungan dunia terhadap teknologi digital juga semakin tinggi. 
 

Di ASEAN sendiri, ujar Jokowi, potensi ekonomi digital bisa mencapai 200 miliar dolar AS pada 2025 mendatang. Sedangkan Indonesia, potensi ekonomi digital bisa menyentuh 133 miliar dolar AS pada tahun 2025 nanti.

Baca Artikel Lain

Indonesia Peringkat 2 Bank Berkelanjutan di ASEAN
Arti Sesajen Bagi Masyarakat Bali
Indonesia Jadi Tuan Rumah KTT G20 Tahun 2022
Tino Sidin, Sosok Dibalik Gambar Google Edisi Hari Guru Nasional
Nama Tokoh Indonesia Ada di Jalan Luar Negeri

Bisnis Lokal  18 November 2020, 08:25

Jadi Pasar Menjanjikan untuk Ekonomi Digital, Ada 2.193 Start Up di Indonesia

Penulis : Ku Ka
Editor    : Ku Ka

 Jadi Pasar Menjanjikan untuk Ekonomi Digital, Ada 2.193 Start Up di Indonesia

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendorong digitalisasi ekonomi secara besar-besaran di kawasan ASEAN. Dalam sambutan ASEAN Bussiness and Investment Summit (ABIS) 2020, Jokowi melihat bahwa ASEAN tidak boleh sekadar menjadi pasar ekonomi digital, namun juga berperan sebagai pemain utama. 
 

"Ekonomi digital harus membantu UMKM kawasan ASEAN untuk masuk dalam rantai pasok global. UMKM adalah tulang punggung ekonomi ASEAN. Karena UMKM mewakili 89-99 persen dari seluruh perusahaan di ASEAN," kata Jokowi, Sabtu (14/11) kemarin. Jokowi menyebut, percepatan transformasi digital UMKM akan mendorong bangkitnya roda perekonomian kawasan. Apalagi ekonomi negara-negara ASEAN memang sempat terpuruk akibat pandemi Covid-19. 
 

Menurutnya, pemerintah masing-masing negara ASEAN harus punya andil yang lebih besar dalam mendorong transformasi digital. Hal ini, katanya, penting untuk menjadikan ASEAN kawasan digital friendly. "Indonesia sendiri memiliki ekosistem digital yang menjanjikan. Indonesia punya 2.193 start-up pada 2019, kelima terbesar di dunia. Indonesia juga memiliki 1 decacorn dan 4 unicorn," kata Jokowi. 


Menurutnya, ekosistem digital yang sudah dibangun Indonesia menjadi modal besar dalam memajukan digitalisasi ekonomi di ASEAN. "Sejak tahun 2018 Indonesia mengembangkan peta jalan making Indonesia 4.0. Kami membangun industri manufaktur dan pengembangan pusat informasi. Kami memberikan insentif fiskal berupa super tax deduction bagi industri yang berinvestasi di R&D," katanya.


Per Juni 2020, dilaporkan terdapat 441 juta orang atau sekitar 65 persen populasi di ASEAN adalah pengguna internet. Artinya, mereka sudah terakses dengan digitalisasi ekonomi. Ketergantungan dunia terhadap teknologi digital juga semakin tinggi. 
 

Di ASEAN sendiri, ujar Jokowi, potensi ekonomi digital bisa mencapai 200 miliar dolar AS pada 2025 mendatang. Sedangkan Indonesia, potensi ekonomi digital bisa menyentuh 133 miliar dolar AS pada tahun 2025 nanti.

Baca Artikel Lain

Bisnis Lokal  02 Desember 2020

Indonesia Peringkat 2 Bank Berkelanjutan di ASEAN

Penulis: Ku Ka
Editor   : Ku Ka


Komunitas & Sosial  30 November 2020

Arti Sesajen Bagi Masyarakat Bali

Penulis: Ku Ka
Editor   : Ku Ka


Kabar Terkini  26 November 2020

Indonesia Jadi Tuan Rumah KTT G20 Tahun 2022

Penulis: Ku Ka
Editor   : Ku Ka



62 Pride  24 November 2020

Nama Tokoh Indonesia Ada di Jalan Luar Negeri

Penulis: Ku Ka
Editor   : Ku Ka


Artikel Terbaru

Bisnis Lokal  02 Desember 2020

Indonesia Peringkat 2 Bank Berkelanjutan di ASEAN

Penulis: Ku Ka
Editor   : Ku Ka

Komunitas & Sosial  30 November 2020

Arti Sesajen Bagi Masyarakat Bali

Penulis: Ku Ka
Editor   : Ku Ka

Kabar Terkini  26 November 2020

Indonesia Jadi Tuan Rumah KTT G20 Tahun 2022

Penulis: Ku Ka
Editor   : Ku Ka

62 Pride  24 November 2020

Nama Tokoh Indonesia Ada di Jalan Luar Negeri

Penulis: Ku Ka
Editor   : Ku Ka